RSS

Enjoy Jakarta

Pendengar...
Ngibing nyok..
Bareng kojek nih
Nyok..nyok...nyok
.
Reff :
Nyok, semue ke Jakarte..
Kite liat Ibu Kote..
Bareng same Keluarge..
Enjoy Jakarte..
Nyok, semue ke Jakarte..
Kita santai en tamasye..
Ngilangin semue masaleh..
Enjoy Jakarte..
.
Nyok, Mpo, Abang semue..
Kite datang ke Jakarte..
Mau ape aje ade..
Jajanan mureh tempat tamasye..
Jalan2 nyok ke Monas..
Taman Mini, lanjut Keong Mas..
Juge ade tempat sejareh..
Lobang buaye, kota tue..
Kalo panas ngadem di Ancol..
Ke Ragunan lewat jalan tol..
Liat liat orang utan..
Balik PRJ lewat Kemayoran..
Nah, ini gue kasih tau..
Mau beli baju di Pasar Baru..
.
Reff :
Nyok, semue ke Jakarte..
Kite liat Ibu Kote..
Bareng same Keluarge..
Enjoy Jakarte..
Nyok, semue ke Jakarte..
Kita santai en tamasye..
Ngilangin semue masaleh..
Enjoy Jakarte..
.
Makanan mureh juge banyak.
Udeh pasti enak enak...
Kerak Telor, sedep beeng.
Ga kebagian, jangan mupeng.
Nasi Kuning Pasar Bedeng,
pake telor Cuma goceng..
Tengah malem nasi belek,
buat lo semua yang masih melek..
Soto Betawi, Manggarai..
Kue Pancong, Kue Rangi..
Jalan Jaksa Bubur cikini.
Nyok semua pade kesini
Nah, Nasi Uduk semur Jengkol..
Sambil duduk, minum es Cendol...
.
Reff :
Nyok, semue ke Jakarte..
Kite liat Ibu Kote..
Bareng same Keluarge..
Enjoy Jakarte..
Nyok, semue ke Jakarte..
Kita santai en tamasye..
Ngilangin semue masaleh..
Enjoy Jakarte..
.
Jakarte Punye Kite..
Ibu Kote Kite Tercinte..
Jakarte Punye Kite..
Nyok di Jage Kite same2..
.
Lo jangan pade kaga peduli..
Buang sampah jangan dikali..
Makanye pade tau diri..
Kalo banjir tanggung sendiri..
Naik kereta ke Sudirman..
Jakarte nye kita buat nyaman.
.
Reff :
Nyok, semue ke Jakarte..
Kite liat Ibu Kote..
Bareng same Keluarge..
Enjoy Jakarte..
Nyok, semue ke Jakarte..
Kita santai en tamasye..
Ngilangin semue masaleh..
Enjoy Jakarte..
..
Oy sekali lagi ye
.
Reff :
Nyok, semue ke Jakarte..
Kite liat Ibu Kote..
Bareng same Keluarge..
Enjoy Jakarte..
Nyok, semue ke Jakarte..
Kita santai en tamasye..
Ngilangin semue masaleh..
Enjoy Jakarte..

Kasih Sayang Bubur Bayi

Oh segar sungguh segar…
Pagi ini udara sungguh segar..
Di pagi ini aku mencoba menelusuri jalan raya
dekat rumah,
Dan apa yang terjadi,banyak menemukan
pedagang bubut tim untuk bayi…
Oh sungguh terkejut,sangat terkejut,
Hari ini kulihat banyak yang membelinya..
Ku lihat raut wajah pedagangnya begitu gembira..
Oh namun sayang sungguh sayang..
Mohon maaf para bayi,asupan gizi mu bukan
hasil kreasi orang tuamu..
Oh malang sungguh malang…
Maafkan ibumu wahai para balita,
Ibumu yang lebih lihai updet status di banding
lihai membuat makanan untuk memenuhi
kebutuhan gizimu..
Maafkanlah wahai balita,orang tuamu di jaman
sekarang.. Sungguh lebih memilih memanjakanmu
lewat tangan orang lain…
Semoga kau para balita tidak menjadi generasi
frustasi,
Akibat dari kecil kurang asupan kasih sayang dari
tangan bunda dan ayahmu…
Sekarang kasih sayang orang tuamu di wakilkan
oleh pampers agar supaya orang tuamu tak
kesulitan mengganti celanamu saat kau
ngompol…
Sekarang kasih sayang orang tuamu di wakilkan
penjaja bubur bayi,agar supaya orang tua mu tak
repot memikirkan bagaimana gizimu hari ini,
Dan sekarang kasih sayang orang tuami bisa di
wakilkan hanya dengan foto dirimu yang selalu di
unggah ke media sosial..
Maafkan mereka para orang tuamu ya para bayi..
Mungkin mereka hanya bisa seperti itu,disamping
hanya bisa mencari nafkah…
Oh malang sungguh malang…
-Pandu,08 September 2014 masehi…

Pandu Punya Perkara

Hahahahahahahaha….
Ketawa dulu deh,agar terlihat bahagia,
Padahal sudah dari dulu,
Pagi pagi cerita soal perkara cinta?,rasanya
masih terlalu subuh..
Pagi pagi alangkah nikmatnya jika mampu
menikmati peninggalan penjajah belanda,dalam
bentuk kebiasaan,
Kebiasaan mengoles mentega diatas
roti,ahhhh,terlalu mudah sekali,
Cinta dan proses mengoles mentega diatas
roti,punya banyak kesamaan,butuh taste,butuh
jiwa jiwa yang tidak lapar,agar apa? Agar supaya
mentega dioles secara merata,tidak
serampangan,dengan tujuan rasa akan tersebar di
segala penjuru,tidak di satu titik,dan titik lain tak
ada rasanya…
Cinta pun seperti itu,perlu kesabaran,penuh
taste,perlu jiwa jiwa yang tak “lapar” dalam
melakukan proses mengoles kasih sayang ke
media dalam bentuk hati,
Kita tak bisa memilih rasa roti tawar karena
semua pasti rasanya tawar,begitu pun hati,tugas
kita..mengolesinya dengan kasih sayang sebagai
menteganya,perhatian sebagai mesisnya,loh
kenapa perhatian seperti mesis? Mesis kan
rasanya ada yg pait ada yg manis..nah kira kira
aja seperti itu,terkadang jika tak ada mesis bisa
juga menaburkan gula..sebagai saling
percaya,sebab gula itu manis,dan sebab
kepercayaan pun awalnya manis..entah
pelaksanaannya…hahahaha…
Kadangpun bisa menggunakan selai yang ber
aneka rasa,sebagai perasaannya…kadang
perasaan kan ber aneka rasa macam selai
gitu..hahaha…
Nah jika sudah selesai mengoles,menabur,atau
sekedar menambah selai,sekarang saatnya untuk
dimakan,dimakan untuk mengganjal lapar,dalam
hal ini lapar perhatian,apapun yang timbul di
dalam rongga mulut dan lidah..sebaiknya sudah
di ketahui,karena kita yang melakukannya..
Sama seperti cinta,ketika proses
mengunyah,dalam hal ini perjalanan cinta menjadi
fokus, kita harusnya tau,ketika apa yg di oles
atau di taburi,kira kira itu rasanya perjalanan
jatuh cinta,
Endingnya pun pasti putus,putus jadi mantan dan
saling menghina,atau putus ke jenjang
pernikahan,
Seperti roti,bisa berakhir ke toilet vua lubang
anus,atau berakhir menjadi energi untuk
melangkah ke hal yg lebih lagi…
Itulah sedikit kengawuran saya dalam
mencocok2an makanan dan cinta,
Semoga kamu bisa mengerti,
Mengerti kalau ini masih pagi,dan harusnya
maklum..
Jika saya masih ngantuk dan bisa saja sedikit
ngelantur…
Akhir kata… Saya ya saya..jika kamu cinta saya…
maka saya cinta kamu,dan bisa saja cinta orang
lain…
Wasalam :)